Untuk Sahabat Rahimahallah

Tangan saya terus gemetar memegang gawai sambil membaca pesan di grub mengabarkan bahwa kamu telah berpulang kembali kepada pemilik mu yang sesungguhnya. Kamu akhirnya mengalah atas sakitmu demi tidak merasakan sakit lagi, memilih untuk istirahat yang lebih panjang di tempat lain. Seketika itu pula, bayangan saya menerawang memanggil memori saya yang berserakan. Meskipun tidak intens sebelumnya namun membekas dalam, aku yakin banyak juga yang merasakan hal yang sama, buah dari ketulusanmu.

Pertemanan kita diawali dari sebuah tim pengabdian masyarakat ketika di bangku kuliah. Berkat dirimu dan juga keluargamu yang membantu banyak, tim pengabdian itu bisa dikatakan berjalan lancar dan sukses, bahkan hingga hari terakhir pun dirimu dan keluargamu masih direpotkan dengan tetek mbengeknya.

Dari sana, pertemanan itu terus berlanjut. Beberapa kali komunikasi masih tetap terjalin lewat jaringan komunikasi online yang semakin canggih. WhatsApp misalnya, atau ketika mulai booming telegram pun kamu masih bertanya apa bedanya dengan platform lain dan bercerita dipaksa mengunduh oleh temen kantor mu.

Teringat cerita meetup ala ala reunian kecil kecilkan misalnya, saat awal awal dulu merantau di Jakarta. Atau saat aktivitas Ahad pagi tanpa kendaraan bermotor di sekitaran Sudirman-Thamrin kita bersepeda santai dan terhenti di nasi uduk di Jalan Sabang. Luwes tanpa canggung, akrab bergaul dengan siapapun tanpa membeda-bedakan teman.

Suatu hari dulu ketika, saat awal dirawat, saya bersama seorang teman sempat menjenguk di rumah sakit, namun kamu masih bercerita bahwa belum tau sakit apa, baru belakangan saya tau bahwa ternyata sakitmu cukup parah, kangker paru paru. Pernah saling berbalas pesan singkat bertanya kabar, namun kamu menampakkan masih kuat, bahkan masih bercanda aktivitas di kantor semenjak sakit.

Akhir pekan lalu, ada kabar di grub kamu dirawat di rumah sakit yang sama ketika waktu saya sempat menjenguk dulu, awal pekan ini ada update kabar kamu dalam kondisi koma, hingga tadi pagi terdengar kabar yang cukup mengagetkan dan meyesakkan kamu telah berpulang, dikalahkan oleh sakitmu yang selama ini telah kamu perjuangkan kesembuhannya. Engkau telah memberikan pelajaran untuk tidak menyerah pada sakit, meskipun akhirnya harus mengalah. Hari ini hari Jumat semoga engkau khusnul khotimah Icha, allahummafirlaha warhamha wa’afihiwa’fuanha .

One thought on “Untuk Sahabat Rahimahallah

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This blog is kept spam free by WP-SpamFree.