Semur Lele

Beberapa waktu lalu selepas pulang kantor, ada pesan singkat ibu saya yang baru belajar menggunakan WhatsApp.

‘Dik, besok libur panjang pulang gag?’. – ibu saya masih tetap memanggil saya dengan Dik, tidak berubah kasih sayang ibu sejak saya kecil dulu.

‘Inggih buk, besok kulo mantuk’- balesku.

‘Mau dimasakkan apa?’ -jarang memang ibu bertanya begini, meskipun sebernya ibu tahu masakan yang pas buat anak-anaknya.

‘Semur lele buk’ – jawabku

‘OK siap’- ibu membalas pungkasan

Dan benar, liburan pun tiba, saya pun pulang ke rumah. Pulang memang membuat kita kembali membumi setelah kita terbang tinggi di perantauan.

Kali ini ada yang istimewa di rumah, ibu sudah menyiapkan ‘semur lele’ khas ibu, dengan bumbu terbaiknya. Tidak perlu kulineran kemana-mana karena di rumah ada masakan khas ibu kita. Ibu kita yang selalu memanggil kita Dik, ibu kita yang takaran sayangnya selalu sama, ibu kita yang bumbu masakannya selalu pas di lidah kita.

Kita hanya perlu mengucapkan terima kasih, dan merundukkan kepala kita di hadapnya, yang beliau selalu pingin memanjakan ataupun dimanjakan oleh kita. Apalagi kini, setelah kita dewasa, saatnya kita membalas segala kebaikannya dengan tidak melupakannya dalam setiap doa kita, dalam setiap interaksi yang baik dengannya, dengan tidak menyakiti perasaannya.

“Ya Rabbi, ampunilah aku, ampunilah kedua orang tuaku, sayangilah mereka sebagaimana mereka menyayangiku sewaktu kecil”

Semur Lele

“Niki maknyus buk!”- pesan ini aku kirim ke WhatsApp ibu.

One thought on “Semur Lele

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This blog is kept spam free by WP-SpamFree.