Category Archives: Uneg-uneg

Semoga belum terlambat

Semoga belum terlambat pada saatnya nanti tiba di sana, akupun ingin segera sampai, namun apa daya saat ini aku tidak mampu bergegas kesana, boro boro berlari bahkan untuk berdiri sendiripun masih tertatih. Aku baru kembali belajar berjalan, setelah tempo hari terjatuh dari ketinggian yang cukup tinggi. Padahal waktu itu aku cukup yakin berpijak di papan yang cukup kuat, tapi ternyata angin yang cukup kencang mendoyongnya hingga ambruk sejadinya.

Layaknya anak yang baru belajar berjalan lagi, tapi ternyata tidak segampang dahulu. Belajar berjalan lagi dengan ingatan jatuh ternyata tidaklah semudah yang disangka. Aku akan berusaha sesegera mungkin terus berlari menuju tempat yang sama-sama dituju. Semoga belum terlambat. insyaAllah.

2017

tahun baru tidak ada yang spesial, waktu terus berjalan dan sejarah pun terus berulang,

karenanya kita seharunya belajar dari perulangannya, bersyukur dengan keadaannya, dan jangan khawatir akan masa depannya

tetap terus berjalan menjadi lebih baik, abdi yang menunaikan hak dan wajibnya, terus mengusahakan menggampai ridho Nya

sebuah pesan dari telegram yang saya ikuti:

“Kemarin adalah sebuah pengalaman,
Hari ini adalah amal,
Dan Esok adalah angan.”
(Fudhail bin ‘Iyadh dalam Az Zuhud Al Kabiir no 475)

Saudaraku, hanya detik ini kesempatan pasti kita tuk beramal.

Belajarlah dari hari kemarin lalu gunakan hari ini dengan sebaik-baiknya!

Sedangkan esok… masih sebuah angan yang belum tentu dapat dijangkau oleh usia seorang insan.

Ibnu Umar -radhiyallahu ‘anhu- menasehati:
“Jika anda berada di sore hari, jangan menunggu waktu pagi dan jika anda berada di pagi hari, jangan menunggu waktu sore.”
(HR Bukhari 6416)

Selamat beramal shalih…
✏ Muhammad Nuzul Dzikri

Telegram
@muhammadnuzuldzikri

... menggenapkan yang separuh, insyaAllah ...

Pensiun Dini

Cerita panjang perjalanan perantauan saya di Jakarta, sementara ini kudu berhenti sejenak. Memang adakalanya kita butuh rehat sejenak, untuk bernafas lebih dalam agar bisa lebih memaknai arti sebuah perjalanan. Dalam hal ini literally perjalanan karir saya. Yap sudah hampir sebulan terakhir saya memutuskan untuk ‘Pensiun Dini’. Memang keputusan itu tidak serta merta karena berasal dari keinginan sendiri, namun karena juga ada serangkaian faktor luar yang turut andil.

Singkat ceritanya begini, harga minyak turun, banyak proyek di hold, perusahan tempat saya kerja idle/ tidak ada kerjaan lagi, perusahaan melakukan langkah efisiensi, keadaan tidak juga membaik, tawaran pensiun dini, ada masalah di head office, tutup.

Nah saya memutuskan untuk mengambil opsi pensiun dini tersebut, tentunya setelah melakukan beberapa pertimbangan. Berikut salah satu referensi sebelum memutuskan mengambil pensiun dini Rumus perhitungan pesangon. Selain karena keadaan tidak juga menunjukkan perkembangan kearah yang lebih baik, dan juga suasana kantor sudah tidak cukup kondusif.

pensiun

Ternyata keputusan saya juga sama dengan hampir semua rekan saya. Merekan memilih mengambil opsi itu, hingga belakangan saya ketahui semua rekan kerja saya akhirnya mengambil opsi itu atau dengan kata lain tutup.

Sebenarnya sangat disayangkan perusahaan yang punya visi menjadi world leader in ocean technology ini harus menutup cabangnya di Indonesia, namun apa mau dikata keadaan memang tidak lebih membaik. Terimakasih untuk 3 tahun terakhir yang sudah menyediakan tempat bagi saya untuk menjalani sebab sampainya rizkiMu, juga tempat belajar dan mengenal banyak hal baru. Semoga dimudahkan untuk menjalani hal-hal baik lain kedepannya.

Dikejar Waktu

Aku tak tahu harus mulai dari mana?
Aku tak tahu harus menulis apa?

Ditanganku duka
Ditanganku suka

Lagu cinta ingin kunyanyikan
Namun lidahku kaku hatiku beku

Aku rindu
Aku tak tahu
Lagu cinta dimana kamu?

Mencari apa yang dicari
Menunggu apa yang ditunggu
Aku merasa dikejar waktu

(Lagu Cinta | Iwan Fals)

Pada sebuah adegan, dalam film Sabtu Bersama Bapak yang beberapa waktu lalu saya tonton, tetiba  terdengar lagu latar yang cukup familiar ini.

Hari ini persis, saya berangkat kembali ke perantauan, setelah libur Lebaran yang cukup panjang (2 mingguan). Lidah kaku, dan hati beku nampak begitu nyata. Di stasiun Tugu ketika tahu orang yang ada dalam doa kita ternyata ada disana. Ah ini cuma kebaperan ala stasiun seperti biasanya pikir ku. Tapi benar aku tak tahu harus mulai dari mana? Aku tak tahu harus menulis apa? Akhirnya selepas Purwokerto, di gerbong restorasi ini saya menyudahi lamunan itu.

Mencari apa yang dicari, Menunggu apa yang ditunggu
Aku merasa dikejar waktu

Sesaat lagi memasuki Stasiun Cirebon.

 

Reborn duapuluh enam belas

Tidak terasa sudah berganti tahun lagi. Ya begitulah waktu, diam tapi pasti terus berputar tanpa kita sadar. Duapuluh lima belas lalu tidak banyak hal yang spesial terjadi. Mengalir begitu saja apa adanya. Pun dengan cerita di blog ini tidak banyak bertambah.

Berganti detik, jam, hari, bulan dan tahun adalah keniscayaan. Namun berubah menjadi lebih baik adalah keharusan, jika kita tidak ingin menjadi orang yang rugi kan?. Duapuluh enam belas ini ada satu harapan besar, yang mungkin menjadi titik balik atau justru awalan baik untuk menapaki hidup di waktu-waktu selanjutnya. Menggenapkan yang separuh, menemukan yang belum utuh. Semoga dimudahkan.

Awal tahun ini, blog ini sempat tidak dapat diakses. Ternyata penyedia hosting tidak dapat dihubungi guna perpanjangan sewanya. Mas Deptz sudah melakukan beberapa cara untuk menghubungi penyedia hosting tersebut, namun selalu tanpa respons. Pelajaran keempat puluh tujuh, jika kita mempunyai website ataupun blog yang menggunakan hosting berbayar, pastikan penyedia hosting, ataupun pengelola website anda bisa terus dihubungi.

Pada prosesnya akhirnya blog ini bisa mengudara lagi. Sudah sempat bingung karena tidak punya backupan postingan yang sudah saya tuliskan di blog ini. Pelajaran keempat puluh delapan, jangan lupa backup secara berkala website/ blog kita. Kalo di wordpress ada fungsi tools>export.

Selamat memulai hidup baru setiap harinya, bersamaan dengan bergantinya tahun ini, juga blog sudah bisa diakses kembali saya ingin berganti suasana dengan theme blog yang baru. Selamat kembali membaca, menulis dan berbagi, semoga lebih bermanfaat.

Teng GO dan Alternatif Ngopy

Sore selepas ngantor, kali ini pulang teng Go. Memang dalam tiga bulan terakhir siklus kerja saya sudah kembali normal 8-17. Sedikit banyak ada kaitannya dengan harga minyak dunia yang anjlok sehingga banyak perusahaan yang bermain di dunia migas mulai kelimpungan tak terkecuali tempat dimana saya bekerja saat ini. Project pending, hingga cost down dalam segala lini, masih untung tidak ada pengurangan karyawan dan hanya memperketat overtime saja.

Sore ini sesampai di kosan, mendapati pompa air kosan rusak, sehingga krisis air melanda. Selepas isya’ saya mencoba keluar kosan untuk mencari ‘air’. Beruntungnya tempat kosan saya dekat dengan tempat makan dan nongkrong afterwork. Tinggal milih dan jalan mau ke Plaza Festival Epicentrum, atau Setiabudi one.

Kali ini saya memilih Anomali Cafe Setiabudi One. Tempat ini cukup cozy untuk nongkrong afterwork, dengan pilihan kopi khas anomali. Tempat paling cozy adalah pojokan dekat jendela bisa buat mengamati susana luar. Apalagi kalau di luar hujan, sangat pas sekali bagi perenung seperti saya.

Sudah seminggu ini Jakarta mulai diguyur hujan setelah kemarau yang cukup panjang. Hujan memang berkah bagi makhluk bumi, terlihat ranting-ranting mulai kembali menghijau, dan air bisa kembali menghidupi. Namun bisa saja hujan menjadi bencana karena ulah manusia sendiri, membuat tanah-tanah penyerapan menghilang dan diperparah saluran air sungai yang tersumbat. Semoga hujan hujan ini turun dengan berkah-Mu.

Selain Anomali, di Setiabudi One juga ada tempat ngopi lain semisal Starbuck, World Coffe. Untuk Starbuck tidak usah dibahas karena tempat ini jamak dimana-mana. Karena tempat ini selalu rame, saya malas untuk kesini, lagi pula di gedung kantor tempat saya kerja juga ada. Untuk World Coffe baru seminggu lalu saya bersama beberapa teman saya mencobanya. Nampaknya tempat ngopi ini baru dibuka disini. Coffe yang lumayan keras dan harga yang standard, cukup jadi alternatif untuk bisa melek. Susananya juga enak dan gag begitu rame, disediakan juga buku-buka bacaan yang gag biasa.

Kalau lagi tidak ke Setiabudi One, saya memilih Plaza Festival, McD jadi alternatif paling sering saya kunjungi. Selain buka 24 jam, juga tersedia layar lebar untuk menonton pertandingan bola. Namun semenjak berlangganan TV berbayar sendiri saya lebih memilih menonton bola di kosan.

Setidaknya tempat-tempat tadi bisa membuat gairah menulis saya kembali, yang selama ini terkalahkan oleh kasur kosan, setidaknya satu postingan ini 🙂

Ubah dengan bicara

Diskusi sederhana dengan bapak dan ibu sore ini. Ah saya benar benar merindukan momen ini. Ibu seperti biasa menyiapkan bekal sederhana untuk bisa saya bawa. Bapak seperti biasa duduk santai setelah seharian mengurus ternak dan kebun. Mereka nampak bersiap dibanding hari-hari biasanya . Setidaknya sebulan sekali tiap bulannya ketika saya pulang. Mereka bersiap mengantarkan ke depan pintu rumah ketika saya berpamitan untuk kembali merantau ke ibukota. 

Sedikit berbeda sore ini, ibu tampak sedikit gelisah, menunggu jemputan rombongan bus pengajian. Ibu sore ini memang mau mengaji di kota sebelah. Ibu nampak sudah lebih awal menyiapkan bekal. Ketika sore ini saya sudah bersiap untuk pamitan, ada sedikit diskusi sederhana antara Saya, Ibu dan Bapak untuk hari raya kurban yang akan datang. Pembicaraannya pun begitu sederhana, santai hanya membahas bagaimana rencana kurban mendatang, namun saya menemukan momen yang langka ini, momen yang sudah jarang kami lakukan, karena memang jaraklah yang jadi penghalang. 

Saya akhir-akhir ini terngiang-ngiang dengan iklan sebuah provider telekomunikasi, yang mengiklankan pentingnya bicara atau ngobrol, disitu jelas banget situasinya persis yang saya alami pun juga jamak dialami oleh para perantau yang meninggalkan keluarga. Sebuah pesan pentingnya bicara atau ngobrol apalagi dengan ibu. 

Semoga kita masih bisa banyak ngobrol lagi, Ibu. Saya merindukan momen momen itu.

Pergi Untuk Kembali

 

Sejenak mengurai penat di weekend yang biasa. Sudah lama memang tidak bercerita di blog ini.  Mungkin istilahnya para penulis writer’s block.  Tapi entahlah dengan apa yang terjadi pada diri saya yang bukan ‘penulis’ ini, namun jika harus jujur itu memang benar. Saya lihat postingan  terakhir pada awal tahun lalu. Kehilangan sense untuk cerita dan menulis. Memang tidak ada yang bisa begitu untuk di bagi selama ini, saya tidak bervakansi, tidak jalan-jalan, tidak ada hal ‘wah’ yang terjadi. Kebanyakan justru berjalan-jalan untuk mengusir kejenuhan, saya justru jenuh dengan jalan-jalan itu sendiri. Saya kehilangan esensi dari bervakansi, saya sadar diri selama ini saya hanya terobsesi untuk mencari bukan untuk merefleksi.

Seperti lansekap panorama di atas, mungkin itu gambar biasa dan dari tempat yang jamak dikunjungi. Namun dari situ saya justru mau berefleksi untuk apa kita bervakansi. Saya memilih Parangtritis sebagai tempat sejenak me-refresh itu semua. Selain memang sudah lama tidak ke sana juga yang paling terjangkau dari sisi jarak, waktu dan biaya untuk dikunjungi di weekend yang biasa ini. Dari tulisan sederhana dan weekend yang biasa ini semoga saya bisa kembali bisa menulis setelah ini. Selamat berakhir pekan.

Prolog 2015

Hallo 2015

Tahun sudah berganti ke 2015 saja, lalu sudah sampai mana kita melangkah? Mungkin itu sebuah frase yang sering kita dengar ketika pergantian tahun. Dengan waktu yang terus bergulir dan tahun yang terus berganti, memang seharusnya kita harus berfikir sampai mana kita melangkah (dalam hal apapun).

Untuk kasus saya, sampai detik ini saya masih disini, disepetak kubikel yang menjadi keseharian saya. Belum kemana-mana, bahkan sedikit pergerakan pun tidak. Entahlah, mungkin saya hilang arah, hingga tak bisa kemana mana. Seperti seorang pejalan buta yang kehilangan tongkat dan takut meraba.

Kalo boleh bilang setahun kemaren adalah tahun yang berat buat saya. Dalam pekerjaan iya, energi saya terkuras dalam pusaran pekerjaan yang monoton. Saya harus berjibaku untuk bisa survive dalam pekerjaan yang entah ini saya sukai atau tidak. Apakah umur saya hanya akan termakan di sini? Kebingungan itulah yang menghabiskan energi saya. Sampai suatu waktu saya bahkan sampai pada titik untuk menyerah, lalu kalah.

Tapi tidak, hingga saat ini pun saya masih bertahan dan seperti biasa masih dengan rutinitas yang monoton. Hal-hal yang sering bisa menguatkan saya adalah dengan pulang ke rumah, bertemu orang tua dan keluarga. Mungkin doa orang tua saya yang selalu bisa menyuntikkan tambahan energi lagi ketika saya harus kembali bekerja.

Jangan tanya masalah hati , hal itupun tanpa pergerakan berarti. Masih sendiri, bahkan malah semakin terbiasa. Dingin, seperti halnya pekerjaan saya yang monoton. Tapi energi saya justru tidak cukup habis disini, tapi kadang disitu saya merasa sedih.

Rutinitas itu terus bejalan hingga tidak terasa setahun berlalu begitu hampa, tanpa pergerakan, tanpa pencapaian yang cukup berarti.

Ditahun 2015 saya harap ada perubahan besar dalam hidup saya. Pekerjaan yang lebih baik, menemukan tulang rusuk lalu menyempurnakan setengah agama, mengunjungi dua masjid alharam, adalah beberapa agenda besar yang selalu ada dalam list doa saya untuk bisa terwujud ditahun ini. Dan juga harapan-harapan lain yang selalu saya  lantunkan dalam setiap doa. Salah satunya adalah hidup saya semoga bisa lebih bermanfaat lagi bagi sesama. Semoga saya mempunyai cukup banyak energi untuk bisa melakukan perubahan besar ini. Amin, Semoga.