Category Archives: Motivasi

motivasi

Tak Terjelaskan

Menjelaskan perkara ini selalu tidaklah mudah. Kadang belibet dan terbentur dengan kenyataan. Terkadang apa yang kita anggap baik untuk kita kadang justru malah menjauh. Terkadang pula apa yang tidak kita duga-duga sebelumnya datang dengan sendirinya. Kitapun dibuat bingung dengan konsep ini, bahwa diri tak selamanya bersama orang yang dipilih, dan hal yang dipilih juga tak begitu saja memilih kita. Allah membuat demikian bukan berarti tidak sayang dan tidak peduli, namun bahkan Dia lebih tau dan lebih peduli melebihi diri kita sendiri.

terispirasi dari postingan ustadz @act_elgharantaly

Teori Apa-Apa

Persiapkan apa-apa, sebelum kelak terjadi apa-apa. Kalau anda sudah mempersiapkan apa-apa, dan kelak terjadi apa-apa. InsyaAllah anda tidak akan diapa-apakan.

Tetapi

Kalau anda tidak mempersiapkan apa-apa, dan kelak terjadi apa-apa, demi Allah engkau pasti akan diapa-apakan.

dan pada hari itu engkau tidak mungkin bisa berbuat apa-apa.

 

disampaikan oleh Ust. Salim bin Yahya Qibas dalam kajian The Rabbaanians yang bertema Bersama Selamanya Part 2. 

Ubah dengan bicara

Diskusi sederhana dengan bapak dan ibu sore ini. Ah saya benar benar merindukan momen ini. Ibu seperti biasa menyiapkan bekal sederhana untuk bisa saya bawa. Bapak seperti biasa duduk santai setelah seharian mengurus ternak dan kebun. Mereka nampak bersiap dibanding hari-hari biasanya . Setidaknya sebulan sekali tiap bulannya ketika saya pulang. Mereka bersiap mengantarkan ke depan pintu rumah ketika saya berpamitan untuk kembali merantau ke ibukota. 

Sedikit berbeda sore ini, ibu tampak sedikit gelisah, menunggu jemputan rombongan bus pengajian. Ibu sore ini memang mau mengaji di kota sebelah. Ibu nampak sudah lebih awal menyiapkan bekal. Ketika sore ini saya sudah bersiap untuk pamitan, ada sedikit diskusi sederhana antara Saya, Ibu dan Bapak untuk hari raya kurban yang akan datang. Pembicaraannya pun begitu sederhana, santai hanya membahas bagaimana rencana kurban mendatang, namun saya menemukan momen yang langka ini, momen yang sudah jarang kami lakukan, karena memang jaraklah yang jadi penghalang. 

Saya akhir-akhir ini terngiang-ngiang dengan iklan sebuah provider telekomunikasi, yang mengiklankan pentingnya bicara atau ngobrol, disitu jelas banget situasinya persis yang saya alami pun juga jamak dialami oleh para perantau yang meninggalkan keluarga. Sebuah pesan pentingnya bicara atau ngobrol apalagi dengan ibu. 

Semoga kita masih bisa banyak ngobrol lagi, Ibu. Saya merindukan momen momen itu.

Prolog 2015

Hallo 2015

Tahun sudah berganti ke 2015 saja, lalu sudah sampai mana kita melangkah? Mungkin itu sebuah frase yang sering kita dengar ketika pergantian tahun. Dengan waktu yang terus bergulir dan tahun yang terus berganti, memang seharusnya kita harus berfikir sampai mana kita melangkah (dalam hal apapun).

Untuk kasus saya, sampai detik ini saya masih disini, disepetak kubikel yang menjadi keseharian saya. Belum kemana-mana, bahkan sedikit pergerakan pun tidak. Entahlah, mungkin saya hilang arah, hingga tak bisa kemana mana. Seperti seorang pejalan buta yang kehilangan tongkat dan takut meraba.

Kalo boleh bilang setahun kemaren adalah tahun yang berat buat saya. Dalam pekerjaan iya, energi saya terkuras dalam pusaran pekerjaan yang monoton. Saya harus berjibaku untuk bisa survive dalam pekerjaan yang entah ini saya sukai atau tidak. Apakah umur saya hanya akan termakan di sini? Kebingungan itulah yang menghabiskan energi saya. Sampai suatu waktu saya bahkan sampai pada titik untuk menyerah, lalu kalah.

Tapi tidak, hingga saat ini pun saya masih bertahan dan seperti biasa masih dengan rutinitas yang monoton. Hal-hal yang sering bisa menguatkan saya adalah dengan pulang ke rumah, bertemu orang tua dan keluarga. Mungkin doa orang tua saya yang selalu bisa menyuntikkan tambahan energi lagi ketika saya harus kembali bekerja.

Jangan tanya masalah hati , hal itupun tanpa pergerakan berarti. Masih sendiri, bahkan malah semakin terbiasa. Dingin, seperti halnya pekerjaan saya yang monoton. Tapi energi saya justru tidak cukup habis disini, tapi kadang disitu saya merasa sedih.

Rutinitas itu terus bejalan hingga tidak terasa setahun berlalu begitu hampa, tanpa pergerakan, tanpa pencapaian yang cukup berarti.

Ditahun 2015 saya harap ada perubahan besar dalam hidup saya. Pekerjaan yang lebih baik, menemukan tulang rusuk lalu menyempurnakan setengah agama, mengunjungi dua masjid alharam, adalah beberapa agenda besar yang selalu ada dalam list doa saya untuk bisa terwujud ditahun ini. Dan juga harapan-harapan lain yang selalu saya  lantunkan dalam setiap doa. Salah satunya adalah hidup saya semoga bisa lebih bermanfaat lagi bagi sesama. Semoga saya mempunyai cukup banyak energi untuk bisa melakukan perubahan besar ini. Amin, Semoga.

Pulang menjemput harap

Kata khotib jumat tadi, harapan harus selalu ada dalam setiap keadaan apapun, meskipun dalam keadaan yang hampir pasti kita mati.

Seorang penyair mengatakan ketika kita jatuh kedalam sungai berarus deras sekalipun yang di dalamnya terdapat buaya dan hewan buas lain disana, kita harus tetap punya harapan meskipun hanya dengan berpegangan dengan ekor ular berbisa sekalipun. Karena bisa jadi ular tersebut yang akan menyelamatkan kita.

Dalam setiap lipatan malam yang gelap jangan pernah berhenti berharap karena Allah akan menghadirkan fajar yang menyingsing yang membawa terang.

Deru mesin jahit mungkin disitu letak harapan para tukang jahit. Suara pintu rolling kios ketika dibuka, disitu mungkin letak harapan warung-warung.

Kurang lebih begitulah khotib jumat memberikan khotbahnya tadi.

Bagi saya bersama deru ular besi ini aku pulang untuk kembali mengisi harapan – harapan yang selalu terkikis dalam rutinitas.

(kerata bogowonto, jumat malam)

Melarikan Diri dengan Buku

Beberapa waktu lalu saya pergi ke sebuah toko buku di daerah Semanggi. Mungkin saya lagi drop, semangat saya lagi mlempem sehingga saya memilih melarikan diri ke sana dari pada berdiam diri di kosan. Rak-rak buku itu saya susuri satu demi satu. Sudah agag lama memang saya tidak melakukan aktifitas seperti ini. Menyendiri di kerumunan buku dan para penikmat buku lain dalam suasana relatif sepi khas toko buku. Saya cuma membaca-baca sepintas sampul buku, dan sedikit membaca buku yang kebetulan memang sudah terbuka sampul plastiknya.

Dalam salah satu rak buku bacaan novel dan motivasi saya menemukan buku yang cukup ringan dibaca dan menarik untuk saya ambil. Kebetulan ada yang sudah tidak bersampul plastik. Saya melihat sepintas nampaknya tidak ada salahnya saya membawanya pulang, karena memang saya lagi butuh nutrisi bacaan yang memotivasi namun ringan dibaca. Buku itu berjudul Catatan Pagi Hari ditulis oleh Fitri Sudjarwadi. Buku yang belakangan saya tahu itu merupakan sekumpulan catatan penulis yang di posting di blognya. Selain membawa pulang buku tadi saya juga membeli satu buku lain berjudul Kematian adalah Nikmat karya Quraish Shihab. Agag berat memang, namun saya rasa cukup menarik dan bermanfaat.

Buku pertama saya habiskan tidak lama, sepulang dari toko buku itupun saya mampir disebuah warung makan cepat saji yang kebetulan ada nonbar bola tim favorit. Sambil menunggu pertandingan, sudah habis sepertiga buku saja. Setelahnya saya selesaikan buku itu di kereta perjalanan Jakarta-Jogja weekend lalu. Isi bukunya cukup sederhana yang menceritakan pengalaman pribadi penulis dengan ada bumbu inspirasinya.

Berbeda dengan buku kedua, buku yang cukup berat ini perlu waktu khusus untuk mebaca dan mencernanya. Memang tipikal saya kalo membaca tidak bisa cepat, saya seringnya mengeja kata demi kata sambil berimajinasi arti kata dalam kalimat tersebut. Itu yang membuat bebeapa buku yang saya beli tidak katam saya baca. Meskipun saya belum selesai membaca buku kedua ini, saya sudah setuju dengan buku ini bahwa kita harus menikmati kematian, bukanya malah takut menghindar, karena kematian itu adalah sebuah keniscayaan. Selanjutnya kehidupan didunia ini kita harus menyiapkan bekal untuk menjalani fase setelah kematian. Dalam buku ini dijabarkan secara gamblang hakekat hidup, mati dan segala proses evolusi perjalanan panjang manusia. Dijelaskan pula mengenai pandangan” yang keliru mengenai hidup dan mati.

Memang saya belum selesai membacanya, namun ketika sampai disalah satu halamannya saya teringat postingan terbaru dari Topx tentang Through Struggle yang saya duga itu kisah dirinya. Berikut akan saya kutipkan dari beberapa paragraf dalam buku itu yang menurut saya menarik. Mengenai jawaban dari Abbas al-‘Aqqad seorang cendekiawan Mesir kenamaan  ketika ditanya oleh salah seorang mahasiswa yang baru saja diwisudanya mengenai langkah apa yang harus ditempuh setelah lulus itu.

Teruslah berjalan dan berjalan. Janganberhenti berjalan. Kalau perjalanan meletihkanmu, maka duduklah, dan bila engkau duduk lihatlah ke belakangmu, apa yang telah engkau lakukan dan apa pula yang telah engkau persembahkan. Kalau engkau tidak menemukan sesuatu yang telah engkau hasilkan, maka lanjutkan lagi perjalananmu dan bila engkau letih, duduk lagi untuk melakukan instrospeksi dan jangan pernah berhenti bertanya: Apakah engkau telah memilih jalan yang benar, apakah jalan yang kau pilih itu telah menjadikanmu sesuatu yang berarti? Apakah jalan yang engkau lalui datar ataukah penuh dengan rintangan?Apakah engkau menemukan dirimu melompat dari hambatan jalan?Apakah engkau memperhatikan kakimu ketika sedang berjalan?Apakah engkau menggambar pohon atau mengikut pandanganmu ke arah burung yang sedang terbang? Apakah engkau melihat langit dan bertanya: Apa yang berada di atas kita ini? apakah engkau punya peranan? apakah engkau dibutuhkan? kalau itu tidak engkau lakukan dalam hidupmu, maka tidak perlu lagi engkau melanjutkan langkah. (Kematian adalah nikmat, p.37)

Jaga kesehatan kenali pertanda

Dua hari lalu saya demam tinggi, mungkin ini pertama kalinya ketika saya berada di perantauan. Tidak enak memang kondisi badan sedang menurun harus tetap berangkat kerja. Pagi hari badan sudah memberi signal ada yang tidak beres dengan tubuh ini. Awak ini sudah sedikit memanas namun saya pikir ini cuma lapar belum sarapan. Lantas saya bersiap berangkat kerja seperti biasa

Memang  sehari sebelumnya tenggorokan juga sudah mengirim tanda, ketika itu sehabis jajan es buah, tenggorokan merasakan sedikit meradang dan batuk. Ada yang tidak beres dengan diri saya ini pikir saya.

Setiba di tempat kerja tubuh langsung dihajar dengan AC sesiangan, badan semakin menggigil. Lesu dan pening di kepala. Pikiran sudah tidak bisa fokus di tempat kerja, bawaannya pengen pulang. Namun tidak, teman saya menyarankan untuk periksa ke dokter.

Selepas jam kantor buru-buru saya menuju sebuah rumah sakit di daerah Manggarai. Tibalah saya disana, langsung daftar dan antri. Tidak begitu lama, dapat giliran, dan diagnosis awal dokter adalah saya demam tinggi, mungkin gejala typus. Untuk kali ini diberi resep obat dulu dan direkomendasi untuk istirahat sehari esok. Bila dalam dua hari kedepan demam tidak turun di saranin untuk cek darah.

Saya nanya ke dokter sebenernya gejala typus itu bagaimana? memang hampir mirip dengan yang saya rasakan  yaitu demam tinggi semakin tinggi terutama pada sore dan malam hari terjadi 7-10 hari, umumnya pagi hari nya sudah merasa sehat kembali namun ketika menjelang malam kondisi menurun lagi, badan lemas, mual, infeksi tenggorakan, dan sembelit.

Alhamdulillah setelah istirahat seharian dan minum obat sesuai resep dokter badan saya kini sudah membaik, saya harap ini bukan typus namun hanya lelah biasa. Obat yang diberikan diataranya antibiotik (lapiflox), paracetamol (meredakan rasa sakit kepala dan demam) ,cetirizine (anthytasmin/obat demam).

Hikmahnya, kenali kondisi diri karena yang tau keadaan kita adalah diri kita sendiri, ketika merasa sesuatu ada yang tidak beres segera periksakan ke dokter dan istirahat yang cukup, jaga pola makan juga banyak minum air putih.

Mandilah nak!

Kukabarkan pada kalian, sebuah nasehat orangtua saya ketika capek. Orang tua saya selalu menyuruh saya mandi. Iya mandi, mengguyur seluruh badan menggunakan air. Katanya capeknya bakalan ilang, dan badan akan segar kembali.

Nasihat ini hampir terlupakan olehku, karena memang sekarang  sudah tidak tinggal lagi dengan mereka. Tidak ada lagi yang mengingatkan untuk selalu mandi. Masih membekas diingatan saya, ketika pulang sekolah sewaktu SD dulu, badan saya basah kuyup karena kehujanan, ibu saya memanasin air untuk mandi, katanya ” Mandilah nak, biar gag sakit“. Atau lagi ketika sesorean saya main sepak bola pulang-pulang menjelang maghrib dengan belepotan, bapak saya menyambut “Wes langsung adus wae ben kesele ilang“.

Ketika sudah masuk sekolah atas pun nasehat itu tetep sama, ketika saya pulang sore sehabis les, sambutan mereka tetap sama, “Mandi sana, guyur badanmu, biar seger“.

Kini, nasehat yang simple yang kadang saya males malesan melakukannya ini tiba-tiba saya rindukan kembali. Saat saya harus merantau dan tidak tinggal bersama mereka. Setiap pulang kerja dengan tubuh letih, tergeletak dikasur kamar kosan, tidak ada sambutan lagi, “Mandi dulu nak, biar badanmu segar“.

Sekarang saya merasakan nasehat sederhana yang kadang malas menjalani nya ini. Mandi, iya mandi. Mandi memang menyegarkan dengan sembari mengingat mereka dan nasehat mereka badan ini kembali berenergi lagi. Ingin rasanya mengabarkan pada mereka “Pak, bu, saya sudah bisa ‘mandi’ sendiri