Tag Archives: Weekend

Weekend yang tak biasa

Sebagai pekerja, kegiatan saya begitu template yaitu kerja dari Senin sampai Jumat, dan weekend adalah pengecualiannya. Sehingga weekend menjadi waktu yang paling pas untuk memanjakan diri. Kadang saya manja untuk berdiam diri di kamar kosan, kadang juga saya manja untuk bermain futsal bareng teman kantor, dan kadang lain saya memanjakan rindu saya untuk pulang ke rumah, tilik orang tua. Sehingga weekend itupun sudah menjadi variasi template kegiatan tersendiri.

Setelah berbulan-bulan template itu menjadi pola tersendiri  sehingga saya mulai merasakan kerinduan yang lain, mungkin aku butuh piknik. Aku perlu menganti template itu, aku perlu menjalani weekend yang tak biasa.

Akhir January lalu saya gabung dengan segerombolan orang-orang yang mungkin juga sama seperti saya, butuh piknik. Saya bergabung dalam open trip ke suku Baduy Dalam di Lebak Banten. Sengaja saya sendirian bergabung dengan orang-orang yang belum kukenal sebelumnya. Tujuannya memang saya ingin suasana baru. Terangkum cerita dari sana, saya dapat kenalan baru, teman baru. Dari perjalana akhir pekan yang cukup singkat itupun saya kemudian tahu ternyata masih ada sekelompok orang yang lokasinya relatif dekat dengan kemewahan ibukota, mereka memilih untuk mempertahankan kearifan lokal mereka. Hidup dengan tidak mengadopsi budaya luar mentah-mentah, bahkan listrik pun tidak ada. Disana saya ikut merasakan salah satu kehidupan etnic keseharian mereka, mandi di kali dengan air yang masih jernih. It was fun.

Perjalanan weekend yang tak biasa yang lain, awal bulan Maret lalu saya ikut dalam sebuah trip yang diadakan oleh teman-teman kantor lama saya. Kali ini motivasi pertama saya adalah bisa menjaga silaturahmi dengan teman kerja lama saya. Pulau Pari adalah tujuannya, di sini saya bisa melepaskan diri dari kebisingan ibukota. Jalan-jalan keliling pulau pake sepeda, bersantai dibawah pohon dipinggir pantai sambil hammock-an. Main sepak bola pantai sama anak-anak setempat. Hemt cukup menyenangkan.

Dua Minggu lalu ada acara semacam outdoor activity sama teman-teman kantor. Tempatnya di Taman buah Mekarsari. Berkebun yang sebenarnya itu hal biasa di rumah saya, namun karena mungkin di Jakarta ini memang udah jarang ada kebun, aktivitas itu pun menjadi hal yang cukup menarik. Saya mengikuti serangkaian acara bareng teman kantor yang isinya cuma seru-seruan sekejap melupakan pekerjaan. Rumah pohon dan kawasan yang memang berkonsep kebun ini cukup pas untuk sekedar melarikan diri dari hiruk pikuk Jakarta.

Bagaiamana dengan akhir pekan kalian?

Menertawakan Jakarta

Sepetak kubikal dengan seperangkat komputer menjadi sesuatu keseharian saya saat ini. Begitupun dengan kamar ukuran tiga kali empat meter menjadi tempat tidur paling aman dan nyaman. Berangkat pukul tujuh kembali pukul tujuh, belum lagi ganasnya jalanan yang setiap saat mengancam, beruntung saya bisa berdamai dengan angkutan kota, meskipun tak bergaransi setidaknya saya masih bisa diantarkannya sampai tujuan tanpa menambah kemacetan ibukota dengan tanpa berkendaraan sendiri. Itulah aktifitas harian yang harus saya jalani dan coba nikmati.

Rutinitas ini kadang membuat lalai, lupa pada diri sendiri. Tubuh ini sewaktu-waktu memang perlu berhenti, sekedar duduk dan menghirup udara segar yang susah ditemui di tempat ini. Sekedar memanjakan badan untuk beristirahat. itu sebabnya akhir pekan berdiam diri dikamar menjadi pilihan ataupun alternatif paling masuk akal yang bisa dijalani.

***

Sahabat sejak sekolah atas dulu mengabarkan bahwa dia akan ada acara di Jakarta, untuk sebuah seminar atas karya papernya di sebuah konverensi energi di JCC. Saya langsung menawarkan mampir saja dikosan saya. Kita dekat, didekatkan oleh waktu, kita sering membahas hal-hal diluar nalar dan kita sudah tau ihwal satu sama lain dari diri kita masing masing. Sahabat saya ini memilih untuk tidak mengikuti jejak saya menjadi pengurban menjajakan diri di ibukota, dia memilih untuk ‘freelance’ di Jogja. Kata ‘freelance’ yang susah menjelaskannya jika ditanya orang apa pekerjaannya. Dia menulis paper ilmiah, dia meneliti, dia seminar, dia bebas tidak terkungkung di sebuah meja dan kubikal seperti saya.

Akhir pekan ini kita sepakat untuk jalan-jalan di ibukota. Sebuah aktifitas yang tidak biasa. Setidak biasanya Jakarta di hari Ahad, karena jalanan bukan lagi dipenuhi kendaraan bermotor, namun hanya pejalan, pelari dan pesepeda. Saya dan sahabat saya mencoba ikut menikmatinya. Kita berjalan sepanjang jalan sudirman-thamrin, sesekali menertawai Jakarta, entah itu mengomentari gedung-gedungnya, ataupun suasananya. Setidaknya dihari ini aktifitas saya tidak sebatas di kubikal. Sahabat saya terlihat lebih menikmatinya, tertawanya lebih riang, Jakarta memang lucu untuk ditertawakan, saya pun ikut tertawa karena inilah realita yang seharian saya temui.

Perjalanan kita terhenti di Istiqlal, masjid yang konon terbesar di asia tenggara. Kita beristirahat, sejenak melupakan tawa-tawa tadi. Waktu itu memang ada pengajian di sana. Tetiba saya ingat, tubuh ini memerlukan haknya, yang terlupakan oleh rutinitas. Sejenak diam dan mendengarkan rupanya cukup mendamaikan jiwa dan raga ini.

 

Cukur sambil beramal #ShaveforHope

Weekend ini saya pulang ke Jogja, seperti biasa sebagai pegawai #PJKA (Pulang Jumat Kembali Ahad). Memang sudah ada dalam niatan saya untuk selalu mengusahakan agar bisa pulang ke Jogja ketika weekend, minimal sebulan sekali. Orangtua lah yang menjadi alasan saya, selagi mereka masih sehat, selagi saya masih belum berkeluarga sendiri, saya ingin memberikan waktu lebih untuk mereka. Setidaknya mereka masih bisa melihat saya tumbuh menjadi dewasa. Satu hal yang pasti seiring berjalannya waktu mereka akan terus menua, dan kita pun akan terus tumbuh mengikutinya.

Menikmati akhir pekan di rumah bersama kehangatan keluarga dan keasrian rumah, jauh dari hingar bingar ibukota. Teras belakang rumah menjadi pilihan favorit untuk berkumpul, sore itu dengan sambutan angin sepoi-sepoi, ditambah segelas kopi menemani obrolan saya dengan ibu saya. Saya mengobrol manja kepadanya, menikmati setiap moment ini. Bercerita pada bapak, merencanakan hal-hal baru yang akan dilakukan.

Jogja memang kota yang selalu ngangenin. Ini yang membuatku memacu mengeluarkan si Oleng sebutan untuk vespa tua saya untuk sekedar keliling-keliling sekitar rumah. Untung nya kali ini tidak ngambek seperti biasanya. Untuk sekedar tujuan jarak dekat si Oleng masih bisa di andalkanlah. Nampaknya kali ini saya berniat untuk berkeliling agag jauh, menyusuri labirin labirin kota, sejenak menikmati kota, sejumpa satu-dua teman yang masih di Jogja.

Mendapat info ada acara yang cukup menarik yang membuat hati saya terpantik untuk mencoba datang kesana. Sebuah acara yang unik menurut saya, #ShaveforHope yaitu sebuah acara donasi dengan mencukur rambut yang nantinya akan dihargai dan didonasikan untuk anak-anak penderita kanker. Kebetulan rambut saya sudah lumayan gondrong, sembari cukur gratis ikut donasi pula. SHAVE for Hope diselenggarakan oleh Asian Medical Student’s Association Indonesia dan Evio Production dengan Yayasan Pita Kuning Anak Indonesia-Community of Children with Cancer (YPKAI-C3). Untuk di Jogja kali ini diselenggrakan di Benteng Vredebrug. Disini kita belajar ikut berempati terhadap para penderita cancer yang karena terapi mereka kehilangan rambutnya. Acara yang cukup unik dan sederhana, dengan cukur rambut sambil beramal. Acara di Jogja kali ini ada bintang tamu yang sudah tidak asing lagi bagi orang-orang segenerasi saya, Sheilaon7. Sukses membawa ingatan saya berontak mengurai kenangan-kenangan.

 

After Shave