Tag Archives: Pulang

Semur Lele

Beberapa waktu lalu selepas pulang kantor, ada pesan singkat ibu saya yang baru belajar menggunakan WhatsApp.

‘Dik, besok libur panjang pulang gag?’. – ibu saya masih tetap memanggil saya dengan Dik, tidak berubah kasih sayang ibu sejak saya kecil dulu.

‘Inggih buk, besok kulo mantuk’- balesku.

‘Mau dimasakkan apa?’ -jarang memang ibu bertanya begini, meskipun sebernya ibu tahu masakan yang pas buat anak-anaknya.

‘Semur lele buk’ – jawabku

‘OK siap’- ibu membalas pungkasan

Dan benar, liburan pun tiba, saya pun pulang ke rumah. Pulang memang membuat kita kembali membumi setelah kita terbang tinggi di perantauan.

Kali ini ada yang istimewa di rumah, ibu sudah menyiapkan ‘semur lele’ khas ibu, dengan bumbu terbaiknya. Tidak perlu kulineran kemana-mana karena di rumah ada masakan khas ibu kita. Ibu kita yang selalu memanggil kita Dik, ibu kita yang takaran sayangnya selalu sama, ibu kita yang bumbu masakannya selalu pas di lidah kita.

Kita hanya perlu mengucapkan terima kasih, dan merundukkan kepala kita di hadapnya, yang beliau selalu pingin memanjakan ataupun dimanjakan oleh kita. Apalagi kini, setelah kita dewasa, saatnya kita membalas segala kebaikannya dengan tidak melupakannya dalam setiap doa kita, dalam setiap interaksi yang baik dengannya, dengan tidak menyakiti perasaannya.

“Ya Rabbi, ampunilah aku, ampunilah kedua orang tuaku, sayangilah mereka sebagaimana mereka menyayangiku sewaktu kecil”

Semur Lele

“Niki maknyus buk!”- pesan ini aku kirim ke WhatsApp ibu.

Pulang menjemput harap

Kata khotib jumat tadi, harapan harus selalu ada dalam setiap keadaan apapun, meskipun dalam keadaan yang hampir pasti kita mati.

Seorang penyair mengatakan ketika kita jatuh kedalam sungai berarus deras sekalipun yang di dalamnya terdapat buaya dan hewan buas lain disana, kita harus tetap punya harapan meskipun hanya dengan berpegangan dengan ekor ular berbisa sekalipun. Karena bisa jadi ular tersebut yang akan menyelamatkan kita.

Dalam setiap lipatan malam yang gelap jangan pernah berhenti berharap karena Allah akan menghadirkan fajar yang menyingsing yang membawa terang.

Deru mesin jahit mungkin disitu letak harapan para tukang jahit. Suara pintu rolling kios ketika dibuka, disitu mungkin letak harapan warung-warung.

Kurang lebih begitulah khotib jumat memberikan khotbahnya tadi.

Bagi saya bersama deru ular besi ini aku pulang untuk kembali mengisi harapan – harapan yang selalu terkikis dalam rutinitas.

(kerata bogowonto, jumat malam)